Sunday, 4 August 2013

Krisis Air Bersih di Indonesia

January 21, 2013

Kuninganonline.com - Adakah manusia yang tidak butuh air bersih? Sudah pasti jawabannya: TIDAK! Semua manusia pasti butuh air bersih. Bahkan, tak hanya manusia, semua makhluk hidup pasti butuh air bersih.

Tapi tahukah anda, berapa banyak ketersediaan air yang ada saat ini? Silahkan lihat paparan di bawah ini.

Meskipun 70% permukaan bumi kita berupa air, namun ternyata sedikit sekali air yang bisa di konsumsi oleh manusia. Ternyata 97,5% merupakan air asin yang ada di laut. Dan hanya 2,5% saja yang merupakan air tawar (fresh water).

Dari jumlah air tawar yang hanya 2,5% tersebut, tidak semuanya bisa di gunakan langsung oleh manusia. Karena, 68,7% dari jumlah air tawar yang ada ternyata bentuk gletser (bongkahan es). Sisanya pun masih terbagi ke dalam air tanah, air tanah beku, air permukaan dan air kelembaban.

UNESCO melaporkan, dari total air yang ada di bumi, hanya 0,4% yang bisa dikonsumsi oleh manusia. Angka yang hanya 0,4% itu bahkan sudah termasuk dengan air yang terkandung dalam hewan, tumbuhan dan buah-buahan yang bisa di konsumsi oleh manusia. Air yang hanya 0,4% inilah yang setiap hari dipergunakan oleh 7 milyar lebih manusia yang ada di muka bumi.

Seharusnya sebagai penduduk Indonesia, kita tak perlu khawatir dengan isu tentang krisis air. Tuhan sudah banyak sekali menganugrahkan banyak sekali sumber air di Indonesia. Sungai, danau, atau mata air adalah pemandangan yang mudah sekali di temukan. Selain itu, Indonesia juga mempunyai curah hujan yang tinggi.

Semua anugrah itu kemudian menempatkan Indonesia menjadi Negara terbesar ke-5 dalam hal ketersediaan air, yang kini sebesar 3,22 triliun kubik per tahun! Artinya, setiap kepala di Indonesia seharusnya bisa menikmati 16.800 meter kubik per tahun! Ya, itu untuk satu orang saja! Jauh di atas rata-rata ketersediaan air per capital di dunia yang hanya mematok di kisaran angka 8.000 meter kubik per tahun.

Tapi itu tadi “seharusnya”, lain hal dengan kenyataan yang ada. Faktanya, banyak daerah di negeri ini yang krisis air. Mungkin sedikit masuk akal jika krisis air itu terjadi di daerah-daerah yang jauh dari sungai, danau, atau sumber air lain seperti curah hujan. Yang tidak masuk akal misalnya adalah, ketika daerah-daerah yang dekat sumber air justru mengalami krisis air.

Sebut saja misalnya penduduk kaki Gunung Kidul. Padahal, bukannya gunung itu merupakan tempat alami sumber air? Hal serupa juga dialami penduduk di Makarti Jaya, Banyuasin, Sumatera Selatan. Mereka mengalami krisis, padahal tinggal di sekitar Sungai Musi. Dan yang lebih ironis, ketika Kota Hujan Bogor dinyatakan secara resmi tengah mengalami krisis air! Itu terjadi bulan lalu, Agustus 2012. Ribuan penduduk di 12 Kecamatan (57 Desa) di Bogor faktanya krisis air! Sekali lagi, mereka, penduduk Kota Hujan itu, saat ini tengah “mengalami” krisis air, bukan sedang “terancam”, tapi sudah benar-benar mengalami.

Semakin mengerikan lagi ketika krisis air itu kemudian memicu wabah penyakit. Menurut laporan PBB tahun 2010, setiap tahun ada 3,3 juta jiwa meninggal lantaran kurang pasokan air. Padahal, pada tahun 2003, kematian akibat kekurangan air tersebut hanya sebesar 2 juta jiwa.

Wabah diare yang menurut berbagai penelitian bisa di tekan hingga 45% hanya dengan mencuci tangan sebelum makan, ternyata tidak semudah itu. Faktanya di Indonesia kasus diare masih tinggi, ada 1,2 juta kasus per tahun! Masuk akal memang. Bagaimana mau cuci tangan jika air bersihnya tidak tersedia.

Indonesia terancam krisis air sebenarnya sudah pernah di akui oleh pemerintah sejak tahun 2003. Saat itu, Kementrian PU pernah menghitung kebutuhan air di pulau Jawa misalnya, yakni sebesar 38 milyar meter kubik. Itu kebutuhannya, sementara ketersediaan airnya hanya 25 milyar meter kubik per tahun. Diperkirakan, pada tahun 2020, kebutuhan akan meningkat menjadi 42 milyar meter kubik. Sementara di sisi lain, penduduk justru bertambah. Tahun 2020 itu bukan waktu yang lama, hanya tinggal 8 tahun lagi kita sampai di tahun tersebut.

Lho, katanya tadi Indonesia kaya akan ketersediaan air? Memang benar, Negara kita di anugrahi sumber air yang melimpah. Hanya persoalannya, negeri kita juga tidak pintar mengelola anugrah tersebut! Sampai detik ini kita masih saja kerepotan dengan sungai yang meluap ketika musim hujan, dan kekeringan pada musim kemarau? Entah, yang pasti, faktanya sekarang seperti itu.

Di Negara-negara maju, kesadaran akan perlunya bendungan untuk mengatur ketersediaan air sudah begitu besar. Bendungan di fungsikan agar mengatur pasokan air hingga musim kemarau tiba.

Bicara soal bendungan, Indinesia memang sudah tertinggal jauh di banding Negara lain. Amerika tercatat memiliki hampir 3000 bendungan. India 1500 bendungan. Atau yang fantastis, China, yang memiliki 20.000 bendungan! Bayangkan jika menteri perairan China meresmikan satu bendungan setiap hari, maka dia harus menghabiskan waktu 55 tahun! Itu jika kegiatan dia sehari-hari hanya meresmikan bendungan saja.

Bagaimana dengan Indonesia? Saat ini Negara yang penuh dengan anugerah Yuhan ini hanya memiliki sekitar 280 bendungan saja. Itu pun sebagian diantaranya tidak terawat. Ironis memang. Lalu kemana pemerintah kita? Tidak mungkin kita tidak mampu membangun bendungan banyak. Tidak punya modal? Bukankah kita punya kandungan emas di Papua? Atau cadangan gas alam terbesar di Blok Natuna? Atau kekayaan laut yang melimpah ruah? Kemana semua itu?

Ah,,.sudahlah. Tulisan ini tidak berniat mengarah kesana. Lebih baik, kita menjadi bagian dari sebuah solusi, bukan menjadi bagian dari masalah.

1 comment:

  1. saya mengucapkan banyak terimakasih kepada MBAH KABOIRENG yang telah menolong saya dalam kesulitan,ini tidak pernah terfikirkan dari benak saya kalau nomor yang saya pasang bisa tembus dan ALHAMDULILLAH kini saya sekeluarga sudah bisa melunasi semua hutang2 kami,sebenarnya saya bukan penggemar togel tapi apa boleh buat kondisi yang tidak memunkinkan dan akhirnya saya minta tolong sama MBAH KABOIRENG dan dengan senang hati MBAH KABOIRENG mau membantu saya..,ALHAMDULIL LAH nomor yang dikasi MBAH KABOIRENG semuanya bener2 terbukti tembus dan baru kali ini saya menemukan dukun yang jujur,jangan anda takut untuk menhubungiya jika anda ingin mendapatkan nomor yang betul2 tembus seperti saya,silahkan hubungi MBAH KABOIRENG DI 082=322=212=111 ingat kesempat tidak akan datang untuk yang kedua kalinga dan perlu anda ketahui kalau banyak dukun yang tercantum dalam internet,itu jangan dipercaya kalau bukan nama MBAH KABOIRENG KLIK TOGEL JITU DISINI












    saya mengucapkan banyak terimakasih kepada MBAH KABOIRENG yang telah menolong saya dalam kesulitan,ini tidak pernah terfikirkan dari benak saya kalau nomor yang saya pasang bisa tembus dan ALHAMDULILLAH kini saya sekeluarga sudah bisa melunasi semua hutang2 kami,sebenarnya saya bukan penggemar togel tapi apa boleh buat kondisi yang tidak memunkinkan dan akhirnya saya minta tolong sama MBAH KABOIRENG dan dengan senang hati MBAH KABOIRENG mau membantu saya..,ALHAMDULIL LAH nomor yang dikasi MBAH KABOIRENG semuanya bener2 terbukti tembus dan baru kali ini saya menemukan dukun yang jujur,jangan anda takut untuk menhubungiya jika anda ingin mendapatkan nomor yang betul2 tembus seperti saya,silahkan hubungi MBAH KABOIRENG DI 082=322=212=111 ingat kesempat tidak akan datang untuk yang kedua kalinga dan perlu anda ketahui kalau banyak dukun yang tercantum dalam internet,itu jangan dipercaya kalau bukan nama MBAH KABOIRENG KLIK TOGEL JITU DISINI

    ReplyDelete