Thursday, 8 August 2013

SDN 7 MAKARTI JAYA


Sunday, 4 August 2013

Cuaca Buruk, Kapal Motor Tabrakan


INILAH.COM, Palembang - Kapal Motor (KM) Bahtera Laju 1 nyaris tenggelam setelah bertabrakan hebat dengan Tugboat (TB) Lion Ton 1 di Perairaian Makarti Jaya, Kabupaten Banyuasin, Rabu (28/3) sekitar pukul 03.45. Tidak ada korban jiwa akibat kecelakaan ini. Polisi masih melakukan pemeriksaan intensif terhadap nakhoda kedua kapal tersebut.

Kedua nakhoda yang sedang menjalani pemeriksaan adalah Mat Cek (50), Nakhoda KM Bahtera asal Bangka dan Nasruddin (45), nakhoda TB Lion Ton 1 asal Palembang.

"Kita masih melakukan pemeriksaan itensif terhadap dua nakhoda kapal. Belum kita ketahui dengan pasti yang salah dalam kecelakaan ini," kata Direktur Polisi Perairan Polda Sumsel Kombes Pol Omad melalui Kasubdit Gakkum, AKBP Wira Satya, Rabu kemarin.

Berdasarkan keterangan yang diperoleh, tabrakan kapal terjadi saat kondisi yang cukup gelap dan berkabut. Saat itu, KM Bahtera Laju 1 yang bermuatan sembako datang dari arah Palembang menuju Sei Selan, Bangkabelitung.

Namun, dari arah berlawanan, datang TB Lio Ton 1 yang menggandeng Tongkang Mega 1 bermuatan 12 truk tanki elpiji dari Bangkabelitung menuju Palembang. Saat itulah terjadi tabrakan yang cukup hebat antara kedua kapal.

Akibat kecelakaan ini, KM Bahtera Laju 1 kondisi bagian depan rusak parah. Haluan depan pecah dan nyaris tenggelam. Beruntung KM Bahtera Laju 1 masih bisa dibawa ke bibir perairan tidak jauh dari lokasi kejadian.

Sedangkan TB Lio Ton 1 sedang lego jangkar di Pulau Singgris, perairan Makarti Jaya. Dan, tongkang yang bodinya terbuat dari besi dan kayu tidak mengalami kerusakan serius.
Wira yang ditemui di ruang kerjanya, menjelaskan, penentuan siapa yang salah dalam kecelakaan ini akan didasarkan pada Peraturan Pencegahan Tabrakan Laut. Disebutkan, pada aturan ke-14 dijelaskan, kapal yang dalam posisi saling berhadapan harus sama-sama menghindar ke arah kanan guna menghindari tabrakan.

Selanjutnya pada aturan ke-35 diterngkan, masing-masing kapal yang berhadapan dalam penglihatan terbatas harus membunyikan satu kali tiupan panjang sebagai isyarat.

"Dari hasil interogasi awal diketahui nakhoda TB Lio Ton 1 tidak merubah arah ke kanan pada saat berpapasan dan tidak memperdengarkan suling sebagai isyarat. Namun hal itu akan diperjelas dengan mengonfrontasi langsung kedua nakhoda," ujar Wira. [mar]

Krisis Air Bersih di Indonesia

January 21, 2013

Kuninganonline.com - Adakah manusia yang tidak butuh air bersih? Sudah pasti jawabannya: TIDAK! Semua manusia pasti butuh air bersih. Bahkan, tak hanya manusia, semua makhluk hidup pasti butuh air bersih.

Tapi tahukah anda, berapa banyak ketersediaan air yang ada saat ini? Silahkan lihat paparan di bawah ini.

Meskipun 70% permukaan bumi kita berupa air, namun ternyata sedikit sekali air yang bisa di konsumsi oleh manusia. Ternyata 97,5% merupakan air asin yang ada di laut. Dan hanya 2,5% saja yang merupakan air tawar (fresh water).

Dari jumlah air tawar yang hanya 2,5% tersebut, tidak semuanya bisa di gunakan langsung oleh manusia. Karena, 68,7% dari jumlah air tawar yang ada ternyata bentuk gletser (bongkahan es). Sisanya pun masih terbagi ke dalam air tanah, air tanah beku, air permukaan dan air kelembaban.

UNESCO melaporkan, dari total air yang ada di bumi, hanya 0,4% yang bisa dikonsumsi oleh manusia. Angka yang hanya 0,4% itu bahkan sudah termasuk dengan air yang terkandung dalam hewan, tumbuhan dan buah-buahan yang bisa di konsumsi oleh manusia. Air yang hanya 0,4% inilah yang setiap hari dipergunakan oleh 7 milyar lebih manusia yang ada di muka bumi.

Seharusnya sebagai penduduk Indonesia, kita tak perlu khawatir dengan isu tentang krisis air. Tuhan sudah banyak sekali menganugrahkan banyak sekali sumber air di Indonesia. Sungai, danau, atau mata air adalah pemandangan yang mudah sekali di temukan. Selain itu, Indonesia juga mempunyai curah hujan yang tinggi.

Semua anugrah itu kemudian menempatkan Indonesia menjadi Negara terbesar ke-5 dalam hal ketersediaan air, yang kini sebesar 3,22 triliun kubik per tahun! Artinya, setiap kepala di Indonesia seharusnya bisa menikmati 16.800 meter kubik per tahun! Ya, itu untuk satu orang saja! Jauh di atas rata-rata ketersediaan air per capital di dunia yang hanya mematok di kisaran angka 8.000 meter kubik per tahun.

Tapi itu tadi “seharusnya”, lain hal dengan kenyataan yang ada. Faktanya, banyak daerah di negeri ini yang krisis air. Mungkin sedikit masuk akal jika krisis air itu terjadi di daerah-daerah yang jauh dari sungai, danau, atau sumber air lain seperti curah hujan. Yang tidak masuk akal misalnya adalah, ketika daerah-daerah yang dekat sumber air justru mengalami krisis air.

Sebut saja misalnya penduduk kaki Gunung Kidul. Padahal, bukannya gunung itu merupakan tempat alami sumber air? Hal serupa juga dialami penduduk di Makarti Jaya, Banyuasin, Sumatera Selatan. Mereka mengalami krisis, padahal tinggal di sekitar Sungai Musi. Dan yang lebih ironis, ketika Kota Hujan Bogor dinyatakan secara resmi tengah mengalami krisis air! Itu terjadi bulan lalu, Agustus 2012. Ribuan penduduk di 12 Kecamatan (57 Desa) di Bogor faktanya krisis air! Sekali lagi, mereka, penduduk Kota Hujan itu, saat ini tengah “mengalami” krisis air, bukan sedang “terancam”, tapi sudah benar-benar mengalami.

Semakin mengerikan lagi ketika krisis air itu kemudian memicu wabah penyakit. Menurut laporan PBB tahun 2010, setiap tahun ada 3,3 juta jiwa meninggal lantaran kurang pasokan air. Padahal, pada tahun 2003, kematian akibat kekurangan air tersebut hanya sebesar 2 juta jiwa.

Wabah diare yang menurut berbagai penelitian bisa di tekan hingga 45% hanya dengan mencuci tangan sebelum makan, ternyata tidak semudah itu. Faktanya di Indonesia kasus diare masih tinggi, ada 1,2 juta kasus per tahun! Masuk akal memang. Bagaimana mau cuci tangan jika air bersihnya tidak tersedia.

Indonesia terancam krisis air sebenarnya sudah pernah di akui oleh pemerintah sejak tahun 2003. Saat itu, Kementrian PU pernah menghitung kebutuhan air di pulau Jawa misalnya, yakni sebesar 38 milyar meter kubik. Itu kebutuhannya, sementara ketersediaan airnya hanya 25 milyar meter kubik per tahun. Diperkirakan, pada tahun 2020, kebutuhan akan meningkat menjadi 42 milyar meter kubik. Sementara di sisi lain, penduduk justru bertambah. Tahun 2020 itu bukan waktu yang lama, hanya tinggal 8 tahun lagi kita sampai di tahun tersebut.

Lho, katanya tadi Indonesia kaya akan ketersediaan air? Memang benar, Negara kita di anugrahi sumber air yang melimpah. Hanya persoalannya, negeri kita juga tidak pintar mengelola anugrah tersebut! Sampai detik ini kita masih saja kerepotan dengan sungai yang meluap ketika musim hujan, dan kekeringan pada musim kemarau? Entah, yang pasti, faktanya sekarang seperti itu.

Di Negara-negara maju, kesadaran akan perlunya bendungan untuk mengatur ketersediaan air sudah begitu besar. Bendungan di fungsikan agar mengatur pasokan air hingga musim kemarau tiba.

Bicara soal bendungan, Indinesia memang sudah tertinggal jauh di banding Negara lain. Amerika tercatat memiliki hampir 3000 bendungan. India 1500 bendungan. Atau yang fantastis, China, yang memiliki 20.000 bendungan! Bayangkan jika menteri perairan China meresmikan satu bendungan setiap hari, maka dia harus menghabiskan waktu 55 tahun! Itu jika kegiatan dia sehari-hari hanya meresmikan bendungan saja.

Bagaimana dengan Indonesia? Saat ini Negara yang penuh dengan anugerah Yuhan ini hanya memiliki sekitar 280 bendungan saja. Itu pun sebagian diantaranya tidak terawat. Ironis memang. Lalu kemana pemerintah kita? Tidak mungkin kita tidak mampu membangun bendungan banyak. Tidak punya modal? Bukankah kita punya kandungan emas di Papua? Atau cadangan gas alam terbesar di Blok Natuna? Atau kekayaan laut yang melimpah ruah? Kemana semua itu?

Ah,,.sudahlah. Tulisan ini tidak berniat mengarah kesana. Lebih baik, kita menjadi bagian dari sebuah solusi, bukan menjadi bagian dari masalah.

Ditemukan, Dua Korban Tabrakan Speedboat

Thursday, 04 April 2013 16:11

RS BHAYANGKARA - Dua dari tiga korban kecelakaan speedboat yang dinyatakan hilang, berhasil ditemukan Ditpolair Polda Sumsel, Kamis (04/04). Korban yang ditemukan itu, Yolanda (11), adik dari Helen (korban tewas,red); dan Haderi (50), sopir speedboat Akhirnya Datang Juga (ADJ) 40 PK. Yolanda ditemukan mengapung di Perairan Sungai Musi di kawasan Makarti Jaya, atau berjarak sekitar sekitar 1 kilometer dari TKP, kemarin (04/04), sekitar pukul 10.00 WIB. Kondisi jasad Yolanda masih segar dan pakaiannya masih lengkap.
Namun dari mulut dan kepala Yolanda ditemukan bekas darah mengalir, luka di kepala dan rahang diduga terkena benturan pecahan speedboat saat kejadian. Jasad korban dibawa ke kamar mayat RS Bhayangkara Polda Sumsel, untuk divisum, sebelum dibawa pulang ke rumah duka, guna dikebumikan.
Keluarga korban diwakili Doni, langsung mendatangi RS Bhayangkara, setelah menerima informasi dari anggota Polair. Ketika tiba, Doni terlihat pasrah dan meneteskan air mata, melihat adiknya ditemukan sudah tak bernyawa. Bagaimana tidak, selain anak dan istrinya (Diandra dan Fita) berhasil selamat, namun adiknya nomor 6 (Yolanda), malah bernasib sama dengan adiknya Helen.
Hal itulah membuat Doni terpukul, dengan beratnya cobaan yang dialaminya. Di hari yang sama, nyawa kedua adik perempuan Doni ini, tewas didepan matanya. Didepan mayat adiknya, Doni hanya bisa mengatakan ‘Ya Allah, Yolanda Adikku’, teriak Doni sembari memegang kepala Yolanda di ruang Forensik RS Bhayangkara.
Sedangkan ayah korban, Muhammad (47) dan ibunya Onah (45), diakui Doni tak bisa mendatangi rumah sakit untuk menjemput jenazah Yolanda, karena masih mengurusi pemakaman Helen. ‘’Bapak sama ibu idak ikut, masih ngurusi acara pemakaman Helen di rumah,” tutur Doni.
Sementara korban Haderi, sopir speedboat 40 PK, diketahui ternyata merupakan kakak kandung dari Cik Unah (45), penumpang speedboat 40 PK. Dua saudara itu, warga Desa Upang Marga, RT 11/04, Kecamatan Makarti Jaya, Banyuasin. Haderi ditemukan Kamis (04/04), sekitar pukul 13.00 WIB, dengan jarak sekitar 500 meter dari TKP dan langsung dievakuasi ke RS Bhayangkara.
Keluarganya pun langsung mendatangi kamar mayat untuk menjemput korban dan langsung divisum, sebelum dibawa pulang, untuk dimakamkan. Menurut Junari (35), adik Haderi, mengatakan bahwa kesehariannya, kedua kakaknya ini memang berbeda. Cik Unah kesehariannya nelayan, sedangkan Haderi kakak nomor 2 dari 6 bersaudara itu, penarik penumpang dari Sungsang kearah Palembang.
‘’Aku anak nomor 4, Cik Unah No 3, dan Haderi No 2. Haderi memang kerjaannya narik penumpang. Tapi Cik Unah, Cuma nelayan. Ke Palembang, Cuma nak belanja bae,” tutur Junari saat ditemui di ruang Forensik RS Bhayangkara. Sore itu juga, jenazah korban langsung dipulangkan ke rumah duka, untuk dikebumikan.

Kondisi Diandra Membaik
Kondisi Diandra, bayi usia 8 bulan yang merupakan salah satu korban kecelakaan speedboat, sudah mulai membaik. Saat ditemui wartawan, Kamis (04/04), Diandra sudah tak dirawat terpisah lagi dengan ibunya, Fita, melainkan dirawat di ruangan Walet 2 bersama-sama. Diandra sudah sadar dan kembali menyusui dengan ibunya, meskipun masih terlihat bekas luka gores di wajahnya.
Begitu juga dengan Fita, sudah membaik, meski masih lemah. Keduanya masih dirawat di RS Pelabuhan Boombaru. Fita mengaku dirinya hanya menunggu kondisi anaknya, hingga benar-benar pulih, baru pulang ke rumah. ‘’Aku Cuma merasa lemah, terus tinggal nunggu Diandra sehat jugo. Jadi masih sama-sama dirawat disini,” jelasnya.
Sementara itu, sekitar pukul 09.00 WIB, Kepala BPBD Kesbangpol Banyuasin Harobin Mustofa, bersama Kades Sungsang II Maemunah, datang membesuk ibu dan anak ini. Dalam kunjungannya, Harobin menyampaikan rasa prihatin atas kejadian. Bahkan, Harobin memberikan bantuan masing-masing senilai Rp 1 juta, kepada ibu dan anak ini, serta pihaknya berjanji akan menanggung pengobatan dan biaya rumah sakit selama perawatan.
Harobin mengaku Pemkab Banyuasin, atas nama Bupati juga akan memberikan bantuan kepada semua korban yang meninggal dalam kecelakaan itu, dengan bantuan senilai Rp 2,5 juta kepada masing-masing korban meninggal. ‘’Atas nama Bapak Bupati yang tak bisa datang, kami sampaikan rasa prihatin atas musibah ini. Korban akan diberikan bantuan oleh Bupati berupa uang,” kata Harobin.
Selain itu, tambah Harobin, kejadian ini menjadi pelajaran bagi masyarakat pengguna transportasi air dan Pemkab Banyuasin. Ia berharap kejadian ini tak terulang lagi dan segera mengkoordinasikan hal ini kepada Dishub. ‘’Kita sangat prihatin. Kedepannya, kita akan koordinasikan kepada Dishub, agar lebih menertibkan kembali aturan dan tata tertib pengguna kendaraan air ini,” katanya.

Sopir Speedboat Tersangka
Terpisah, sopir speedboat Putra Asmara (PA) 200 PK Sarbini (35), warga Desa Sungsang, Kecamatan Makarti Jaya, Banyuasin, malah dijadikan tersangka dalam kasus ini. ‘’Sarbini sudah dijadikan tersangka. Kini masih dalam pemeriksaan lebih lanjut. Selain fokus ke pencarian, kemarin sampai hari ini,” jelas Dirpolair Polda Sumsel Kombes Pol Omad, melalui Kasi Gakkum AKBP Denny Hariyadi SIk.
Disinggung penyebab kecelakaan, Omad mengaku diduga ada kelalaian yang dilakukan serang speedboat ini. ‘’Hal tersebut susah untuk kita jelaskan, karena diketahui pasa serang juga lebih mementingkan waktu dan uang, ketimbang keselamatan mereka dan penumpang. Mereka maunya cepat-cepat sampai dan kembali lagi ke tempat semula, untuk mengangkut penumpang lain, begitu juga sebaliknya terhadap serang lain,” tegasnya. (cr08/cr09/day)

Cinta ditolak, tega membunuh


Sudirman, Palembang Pos.-
Seorang anak baru gede (ABG), yang diduga terlibat kasus pemerkosaan dan pembunuhan terhadap korbannya Atik Asmara (13), warga Desa Upang Jaya, Kecamatan Makarti Jaya, Banyuasin, akhirnya menyerahkan diri ke Mapolda Sumsel.
ABG dimaksud Bujang (15), juga merupakan warga Desa Upang Jaya, Kecamatan Makarti Jaya, Kabupaten Banyuasin. Tersangka menyerahkan diri ke Mapolda Sumsel, kemarin, sekitar pukul 13.00 WIB. Untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, kini tersangka Bujang dijemput oleh pihak Polsek Muara Telang pimpinan AKP Marjono.
Informasinya, tersangka memang beberapa hari terakhir menjadi buronan pihak Polsek Muara Telang, karena terlibat pembunuhan korban, pada Jumat (12/06) lalu, di Desa Mekar Sari, Kecamatan Muara Telang, Kabupaten Banyuasin.
Namun, mayat korban sendiri baru ditemukan warga dan pihak Polsek Muara Telang, pada Sabtu (13/06), di TKP. Begitu ditemukan, dari tubuh korban terdapat empat liang luka tusuk, masing-masing seliang di perut, dua liang dipunggung dan seliang dileher. Selain itu, dari hasil visum, juga didapat kalau kemaluan korban berdarah dan celana korban terdapat robek.
Makanya, polisi menduga kalau korban diperkosa dan dibunuh oleh pelaku. Penyelidikan intensif Polsek Muara Telang pimpinan AKP Marjono, langsung mendapatkan kecurigaan terhadap tersangka Bujang. Soalnya, dari Desanya diketahui kalau sejak kejadian, tersangka Bujang tak ada lagi di desanya.
Beruntung, sebelum berhasil ditangkap pihak Polsek Muara Telang, tersangka Bujang akhirnya menyerahkan diri ke Mapolda Sumsel. Kemudian, tersangka Bujang dijemput pihak Polsek Muara Telang, untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya.
Ditemui wartawan, tersangka Bujang mengakui dirinya telah membunuh korban, namun mengelak telah memperkosa. Setelah membunuh korban, sambung tersangka Bujang, dirinya langsung kabur dari desanya.
Dirreskrim Polda Sumsel Kombes Pol Drs Artsianto Darmawan, didampingi Kasatpidum AKBP Wira Satya T SIk, saat dikonfirmasi membenarkan adanya tersangka pembunuhan menyerahkan diri ke Mapolda Sumsel.’ ’Tersangkanya sudah kita amankan dan akan kita serahkan ke Polsek Muara Telang. Selain TKP kasusnya di wilayah hukum Polsek Muara Telang, juga keluarga korban melapor ke sana,” ujar Artsianto.(sam)
Diposkan oleh PALEMBANG POS di 20.11

Warga Desak Gedung Laboratorium SMAN I Makarti Jaya Segera Dibangun

PANGKALANBALAI, Buanasumsel.com – Akibat terus didesak para wali murid SMA Negeri I Kecamatan Makarti Jaya mengenai banguan Laboratorium IPA yang roboh akibat diterjang angin puting beliung yang disertai hujan deras (17/5/12) lalu, akhirnya Kepala Sekolah SMAN I, Drs Tumino melalui Ka UPTD Diknas Kecamatan melayangkan surat ke Kantor Kementrian Pendidikan Pemkab Banyuasin agar bangunan yang luluh lantah itu segera untuk dibangun. Pasalnya, gedung tersebut sangat penting untuk menunjang jalannya proses belajar mengajar siswa khususnya jurusan IPA.

Dengan robohnya banguan Lab IPA tersebut kini SMN I Makarti Jaya kesulitan terutama bagi siswa IPA untuk melakukan kegiatan belajarnya. Dalam peritiwa robohnya gedung tersebut tidak ada korban jiwa, namun kerugioan materi ditaksir mencapai ratusan juta rupiah dan insiden tersebut terjadi pagi dini hari menjelang Sholat Subuh yang tiba-tiba saat itu ada hujan deras yang disertai angin puting beliung yang akhirnya bangunan tahun 2001-2002 itu hancur porak poranda, jelas Kepala Sekolah, Tumino kemarin (7/6) via ponselnya.

Tumino mengaku sedih dengan ambruknya bangun itu, karena tidak ada tempat lain untuk melakukan kegiatan siswanya, sementara ruang lain tak mungkin rasanya untuk kegiatan terkait dengan perangkat Lab IPA ini. Dan masyarakat khususnya para wali murid terus mrendesak agar gedung Lab IPA itu segera dibangun, terang Tumino yang penuh berharap.

Kepala Diknas Pemkab Banyuasin H Darul Qutni Said saat dikonfirmasi melalui Kabidik Lanjutan Hery Amirul, SPd, MM membenarkan adanya laporan Kepala Sekolah melalui Ka UPTD Diknas Kecamatan Makarti Jaya ada gedung Lab IPA di SMAN I roboh diterjang angin puting beliung, dengan robohnya gedung tersebut jelas sangat mengganggu aktipitas belajar khususnya bagi siswa IPA di sekolah itu. Kata Hery, memang kalau sekolah itu milik bidang kami, tetapi mengenai bangunannya itu yang tepat konfirmasi langsung ke Program, Pintanya.

Kabid Program Diknas Banyuasin, Sirajuddin melalui Kasi Prodik, Basuni, SPd, MM membenarkan adanya peritiwa alam yang meroboh salah satu bangunan di SMAN I Makarti Jaya, Dan pihaknya sesuai dengan nota dinas Ka Diknas bahwa mencari solusi, sehingga bangunan yang roboh itu untuk segera dibangun kembali karena dipandang perlu tetapi di Diknas tidak ada dana yang untuk anggaran itu, namun akan terus berupaya sehingga bangunan itu cepat dibangun paling cepat pada APBD Perubahan 2012 ini atau mungkin pada APBD 2013 mendatang, jelasnya.

Secara terpisah, Sekretaris Komisi III DPRD Banyuasin,Arisa Lahari, SH saat diminta kementarnya membenarkan kejadian itu dan kejadian itu termasuk benacana alam serta bangunan yang roboh dan rusak itu sangat perlu dibangun, sebab di sekolah itu sarana ruang terbatas dan tidak mungkin akan menggunakan ruang lain. Maka satu-satunya jalan harus segera dibangun kembali bangunan itu.

Daeng yang diakraf disapa ini berusaha keras memperjuangkan agar banguan yang rusak akibat disapu angin puting beliung kembali berdiri dan meminta kepada pihak Diknas segera mengusulkan pada APBD Perubahan tahun ini, sehingga pada tahun pelajaran 2012/2013 para siswa dan guru IPA khususnya tidak disusahkan, Daeng berjanji siap mengawal segera dibangunnya gedung Lab IPA di SMAN I itu, karena selain dikomisi yang membidanginya juga lokasi itu merupaka Dapil yang mengantarkan dirinya menuju kursi wakil rakyat Banyuasin, terang Sekjen PDI Perjuangan ini.(waluyo)

Filed Under: Peristiwa